Wah. Buka blog neh. Bingung mau bulis apah. Hmmmmm gemana kalo pengalaman akuh ajah yah,. Neh adalah pengalam akuh ketika aku melamar perkerjaan untuk pertama kali nya.  menurut akuh banyak hikmah seh yang ku dapat. Semuanya adalah jalan untuk menuju success.. mohon maaf kalo kata-kata nya kurang berkenan.. saya hanya penulis biasa..

Hari ituh adalah hari jumat tangal 10 desember 2010. saya sedang asyik ngobrol dengan temen-temen seperjuangan teknik sipil. Perbincangan nya sangat seru. tiba-tiba ada teman yang nyeletuk.. “eh kalian tau gag bahwa perusahaan MUTC (bukan nama asli) membuka lowongan perkerjaan magang info ada di grup sipil katanya”.. hmm kok saya gag tau yah… sebenaranya ituh adalah perusahaan bagus tapi ada salah satu persyaratan yang tak dapat dipenuhi oleh teman-teman “HARUS FULL BERKERJA SELAMA 6 BULAN” padahal kami kan masih mahasiswa. Semua teman-teman saya tidak berminat karena harus mengorban kan kuliah selama satu semester yang berakibat menunda lulus kuliah selama SATU TAHUN.

Entah mengapa saya sangat berminat akan pekerjaan ituh. Mungkin saya telah bosan dengan kehidupan kampus. Oh yah saya adalah mahasiswa teknik sipil yang tahun ini adalah semester terakhir saya di universitas ternama di Palembang. Balik lagih yah. Saya sangat berminat akan pekerjaan itu. Saya rela menunda ketamatan asal kan mendapat pengalaman berkerja sebelum lulus kuliah.

Semangat saya sangat menggebu-gebu hari itu langsung saya mencari infoh. Saya langsung kewernet terdekat, yang pasti geratisan lah. Heheh namanya juga mahasiswa rantau. Setengah jam browsing-browsing belum juga dapat infoh nya. Tapi akhir nya dapat juga infoh nya. langsung saja saya bookmark. Saya baca point-point nya.

Ada beberapa point yang perlu diperhatikan :

1 . diperlukan nya transkrip nilai.

2. nilai IPK harus minimal 3.00

3. paling lambat di ajukan tanggal 13 desember 2010

Mangapa ketiga point itu yang saya perhatikan. Alasana nya adalah sebagai berikut .:

Point pertama diperlukan nya transkrip nilai. Wah lagi-lagi bertemu dengan birokrasi. Saya itu sangat tidak nyaman dengan birokrasi Negara ini. Sungguh sulit mengurus administrasi. Ketika saya membuat KTP perdana saya ketika saya berumur 17 tahun saya membutuh kan waktu sekitar satu bulan. Padahal saya sangat butuh dengan KTP tersebut. Lain lagi ketika saya ingin membuat SIM (SURAN IZIN MENGEMUDI) saya langsung ke polsek. Dibutuh kan KTP setempat (ternyata tidak bisa menggunakan KTP NASIONAL) heh berarti ketika saya berpindah tempat tinggal saya harus membut KTP setempat (sekarang saya telah memiliki 3 KTP). Saya langsung ke kantor camat, tetapi perlu surat pengantar dari lurah, saya ke kantor lurah, perlu pengantar dari RW, lanjut ke RT. Sunguh Birokrasi yang menutut saya sulit. Dari semua pangalaman itu saya ragu apakah pembuatan transkrip nilai akan memakan waktu cepat.

Point kedua. Yaitu nilai IPK minimal 3.00. wah berdasarkan hayalan saya cukup tuh dengan IP saya, tapi yang perlu di ketahui selama 7 smester ini saya tidak pernah merekap nilai IP saya. Biasanya saya hanya menghitung pakai tangan dan tidak di arsipkan dalam bentuk cetak. Heheheh

Point ketiga. Wah deadline hanya 3 hari mulai dari sekarang bararti tingal 2 setengah hari. Gemanah neh. Bingung dengan sangat saya. Nilai belum di rekap. Transkrip belum di buat. Dengan lamunan nya saya akhir nya teman saya mengasih saran “udah sholat jumat dulu, hati tenang berfikirpun pasti akan jernih” sungguh nasehat yang sangat baik. Thanks buat sahabat ku Muhammad Ghomari.

Hari telah siang sholat jumat udah. Saya langsung ke kampus bertanya sama petugas administrasi apakah saya bias membuat transkrip nilai dalam waktu satu hari. Tapi saya kecewa. Ternya paling lambat adalah tiga hari, berarti hari senen. Dan ituh sudah melewati deadline yaitu minggu. Wah mungkin sudah disini perjuangan saya. Ketika sampai kost saya ingat, bahwa salah satu teman saya ada yang kenal dengan seseorang dari perusahaan tersebut mungkin saja saya bisa mengirim surat lamaran terlambat dari deadline. Langsuung saja saya telpon dan meminta no orang tersebut. Dapat deh no nya. thans buat saudara Fajri Ramadhan. Saya langsung menelpon. Tidak di angkat. Hmmm. Saya pun hanya dapat tertegun melamun.

Hari telah menjelang sore. Hape saya tiba-tiba berbunyi. Halo.. ternya orang uang saya telpon tadi. Langsung saja saya utarankan keinginan saya. Dan oke saya disetujui untuk keterlambatan surat lamaran. Harapan pun kembali semangat saya mengebu-gebu. Saya langsung merekap nilai saya. Dan tatatata.. ternyata IPK saya 3.0662 wah emang dah kepintaran saya memang pas-pasan. Tapi  ingat semangat saya untuk mendapat ilmu lebih besar dari IPK saya.

Hari sabtu saya langsung mangajukan untuk mebuat transkrip nilai. di kost saya berfikir bagaimana dengan keluarga saya. Apakah mereka setuju saya menunda kelulusan saya selama satu tahun. Akhir nya saya menelpon saudara perempuan saya (saya tidak berani menelpon orang tua saya). Saya jelaskan keinginan saya. Dan saudara perempuan saya setuju. Member semangat saya dia bilang “ lajulah ajukan lah lamaran itu, ageg beh telpon ayah samo mamak. Kalu dah diterimo baru enjuk tau, ageg ayuk bantu ngomong nyo” semangat saya kembali menggebu. Terimah kasih ayuk kuh Desi Hermayani.

Minggu, lama juga yah semua telah saya persiapkan surat lamaran, CV, dan foto, saya hanya menunggu transkrip nilai.

Senen, huaaa. Hari yang saya tunggu-tunggu datang jugah. Saya kuliah seperti biasanya. Siang nya saya menemui pihak administrasi. Dan. Benar apa kata saya. Birokari emang sulit. Surat transkrip nilai saya ditingal. Huaaaaa. Kesel rasanya. Dengan lembut petugas berkata “besok ajah yah diambilnya” . dimana she komitmen untuk membuat birokrasi yang nyaman. Okeh.,. besok saya ambil,

Selasa. Masih dengan semangat menggebu saya kekantor administrasi nya. daaaaaan. Surat saya ditinggal lagi. Haduhhhhh. Mau nya apah seh, saya butuh hari ini. Dan saya disiruh mengambil di Palembang. Saya hanya dapat bersabar. Jam 3 sore saya ke palambang. Ohyah,, kampus saya ada sebuah kabupaten yang jarak nya 32KM dari Palembang pusat kota. Jam 4 saya sampai ke Palembang. Ditinggu lama seh, jam 6 baru datang petugas administrasinya. Kesel menunggu 2 jam. Tapi senang karena surat nya akan dapat dan saya dapat melamar kerja. Saya manginap di Palembang ditempat bibi saya. Semangat tetap ada penuh dengan bayang-bayang ilmu lapangan yang akan saya terima nanti.

Rabu, Pagi hari nya saya berpakaian rapi pakai minyak wangi.. heehhee. Langsung saja saya ke kantor perusahaan tersebut. Dan surat lamaran saya pun diterima oleh pegawai disana untuk diseleksi.

Saya langsung pulang ke kost. Diperjalan dalam kota saya kena tilang karena melewati lampu merah. Wah cobaan lagi neh. Tau gag kenapa saya melanggar lampu merah. Pak polisi ternyata tidak mau tau. Saya tuh melamun. Damai saja yah pak. Gak mau bapaknyah. Dan  dilihat kan nya lah denda tilang ternya 500ribu. Saya ingin damai 50ribu. Wah negosiasi saya gagal. Tolong lah pak. Saya anak kost rantau. “gini ajah dek. Tambah 200lagi jadi 250ribu. Wahhhhhhhh tulung.. saya tidak punya uang. Emang cobaan yang berat neh buat kangtong saya. Tereeeeeeng… saya baru inget bahwa saya ada paman yang polisi. Saya telpon dan minta bantuan. Telpon nya saya kasih ke pak polisi. Dan negosiasi pun berjalan lancer. Tapi 50 ribu tetap melayang. Hehehe. Gag papa deh. Saya juga telah melanggar hukum. Tapi makasih buat paman saya Pak Tajudin. Sampai di kost capek banget. Istirahat. Makan siang. Dll lah. Saya terus berdoa untuk kelancaran rencana saya.

Kamis, wah hari neh cerah banget yah,. Jam 8.00 pagi hape saya berbunyi ada telpon masuk dengan kode 0711xxxx wah no telpon Palembang neh. Siapa yah. Dan ternya orang dari perusahaan kemaren. Saya diharapkan dating ke kantor sekarang. Wah pak kok mendadak banget. Gag apa-apa kalua jam 9 atau 10. Telpon pun ditutup. Saya langsung mandi. Wah baju andalan saya belum dicuci gmana neh. Tenang, baju andalan no.2 masih adah. Hehe.. menggosok baju dengan rapi. Pakai minyak wangih. Aku siap.. aku siap..

Jam 9.30 saya samapai di Palembang. Pas masuk ke kantor nya wah bannyak orang (10 orang lah) saya lihat tidak ada yang kenal. Wajar saja mereka adalah mahasiswa teknik sipil yang kampusnya di kota. Saya sendirian yang dari kampus reguler. Saya Tanya ada apah yah. Dan ternyata ada sesi wawancara. Hadooooh. Saya Cuma pakai baju dan celana panjang yang pantas ajah. Saya tidak siap,. Gag rapi-rapi amat  rambut kering gag pake minyak rambut. Saya liat mereka semua kayak penyiar berita ajah. Rapi dan cantik.. huaaaa saya minder. Mereka memang anak kota penampilan saya jauh lebih buruk dibanding mereka. Tapi saya yakin kita disini akan kerja dan belajar di lapang bukan di kantoran. Heheheh.. semangat tetap mengebu-gebu. Lama manuggu antrian dipanggil. Akhir nya sekitar pukul 11.30 saya di panggil,. Hmmm wawancara pun dimulai. Di meja bapak tuh saya lihat banyak kertas dan banyak rumus-rumus yang tertera di situ. Saya menenangkan diri agagr tidak gugup. Tapi tetap saja. Namanya juga pengalaman pertama. Saya disuruh mengingat nomor. Tanya jawab biasa. Kok saya tidak ditanya rumus yah. Hmmmm. Bapak tuh bertanya “kanapa kamu rela meniggal kan kuliah demi untuk bekerja” saya jabab “ saya ingin menambah pengalaman saya sebelum saya lulus karenan menurut saya teori di kampus sangat beda dengan praktek dilapangan”… tidak lama. Sekitas 15 menit akhir nya selesai sesi wawancara… saya pulang dengan senyum dan doa agar saya diterima. Amiiinnn…

Saudah lewat satu minggu semenjak wawancara. Tidak ada informasi mengenai wawancara teresebut. saya pun mancari info. Ternyata telah ada hasil dari wawan cara tersebut dan saya GAGAL. Entah apah yang membuat saya gagal. Apakah nilai IPK saya, apakah PENAMPILAN saya, apakah JAWABAN saya ketika wawancara tidak benar. Semua ituh adalah keputusan perusahaan dan saya harus menerima.

Mungkin saya baru satu kali gagal, bagai mana dengan mereka yang menganggur ketika sudah LULUS kuliah yang ditolak beberapa perusahaan. Buat mereka semua,  tetap semangat. Dan jangan putus asa. Walau ada rasa kecewa di hati saya. Saya harus tetap semangat. DAN KEGAGALAN DI DALAM HIDUP ADALAH WAJIB KITA DAPATKAN UNTUK MENJADI MANUSIA YANG LEBIH BAIK.